Pulih dari corona, ratusan bioskop di Shanghai buka lagi dan didiskon

0 3


Jakarta (ANTARA) – Sebanyak 205 bioskop di Shanghai, China kembali dibuka pada Sabtu setelah nyaris tutup dua bulan akibat merebaknya wabah virus corona, COVID-19, demikian pemerintah China dilansir Variety, Kamis (26/3).

Ini membuat kota metropolis yang berpenduduk lebih dari 24 juta itu menjadi salah satu kota besar di China yang membuka kembali gedung bioskopnya, setelah kota-kota kecil seperti Provinsi Xinjiang atau Sichuan pekan lalu.

Tahap awal, 205 bioskop dibuka di Shanghai Sabtu, sisanya akan dibuka kembali “secara teratur ketika kondisinya tepat,” kata kantor berita resmi Xinhua, merujuk komentar yang dibuat oleh juru bicara Pemerintah Kota Shanghai Yin Xin di sebuah Konferensi pers hari Kamis tentang pencegahan virus corona.

Saat ini ada lebih dari 380 bioskop di Shanghai.

Baca juga: Khawatirkan virus corona, Shanghai tutup bioskop selama libur Imlek

Baca juga: Beri hiburan, John Legend & Chris Martin konser gratis via livestream

Untuk mendorong agar penonton mau menonton bioskop, Biro Film Shanghai akan bermitra dengan biro propaganda kota untuk mensubsidi tiket film selama sebulan.

Hingga 26 April, penonton yang membeli tiket melalui aplikasi tiket online Tao Piao Piao akan dapat subsidi RMB10 (Rp22.500). Penonton maksimal boleh membeli empat tiket.

Program ini akan mengeluarkan maksimum 20.000 tiket bersubsidi.

Sebelumnya, Shanghai memberlakukan instruksi teknis paling ketat di China tentang panduan bagaimana bioskop harus menjaga prosedur pencegahan virus selama operasi.

Hal itu termasuk mengharuskan penonton mengenakan masker, dicek suhu sebelum masuk, dan menunjukkan “kode kesehatan” – indikator digital status kesehatan mereka yang memperhitungkan apakah mereka baru saja terpapar virus.

Bioskop harus menjual tiket dengan jarak terpisah dan menjadwalkan pemutaran dengan interval lebih dari 20 menit di antara mereka sehingga memberikan waktu untuk prosedur desinfeksi.

Distributor yang dikelola pemerintah China Film Corp telah membuat 20 film yang dirilis ulang tersedia untuk bioskop, termasuk tiga film terlaris teratas dalam sejarah film China: “Wolf Warrior 2,” “Nezha” dan “The Wandering Earth” – sebagai serta impor asing seperti “Greenbook” dan film Lebanon “Capernaum”.

Sejauh ini, pendapatan bioskop turun karena penonton tetap khawatir berkumpul bersama untuk menonton konten yang bisa mereka streaming di rumah.

Pada Selasa, 24 Maret, ada 495 bioskop yang beroperasi di China, hanya menyumbang 4,4 persen dari total nasional. Box office nasional pada sore hari Kamis adalah 3.200 dolar AS.

Baca juga: Disneyland Shanghai buka lagi, 14 rumah sakit sementara Wuhan tutup

Baca juga: Gara-gara corona, Tokyo Disney Resort bakal tutup hingga Maret

Baca juga: Seorang pekerja Disneyland Paris positif terinfeksi virus corona

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber : antaranews.com

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.